Pengalaman Hamil Anak Pertama Tak Seindah Yang Disangka. Alami Pendarahan, Diuji Mungkin Keguguran

Kongsikan Artikel Ini

 

Hari ini Cik Yam nak cerita pasal pengalaman hamil anak sulung masa 2014 dulu. Setiap kali teringat kisah ni, sesambil tengok muka anak Cik Yam tu, mesti meleleh air mata ni. Mana tak sedih, yalah, kalau tak kerana doa-doa orang sekeliling, mungkin Cik Yam kehilangan dia. Ya Allah, tak sanggup rasanya.

Sedih sangat sehingga nak meraung bila dengar khabar yang disampaikan oleh doktor.

Inilah kisah empat tahun lalu….

9 Julai 2014

Pagi itu, aku dengan bahagianya pergi ke Klinik Kesihatan untuk membuat buku pink. Almaklumlah anak pertama. Lebih seronok buat buku pink dengan bff aku. Kami pregnant sama-sama!

Siap buat buku pink, aku ke tempat kerja seperti biasa. Kerja sebagai wartawan, aku agak banyak berjalan sebab ada photoshoot pada hari itu.

Petang itu, siap photoshoot aku perasan aku ada alami pendarahan. Agak banyak. Tak pasti di mana silapnya. Lantas aku terus bagitahu pada bff aku dan selepas habis waktu kerja, dia hantar aku ke klinik berhampiran pejabat.

Dari klinik, kami terus ke hospital besar atas nasihat doktor. Masa tu suami aku niaga malam seperti biasa.

Sampai di hospital, aku ingat lagi masa tu bulan puasa. Kakitangan hospital berbuka puasa. Namun kedatangan aku disambut dengan baik.

Agak lama aku disoal selidik. Misalnya jumlah pendarahan. Aku agak nerves sebab lepas tu perut aku kena scan, siap masuk kamera lalu bawah. Eh macam serius je ni.

 

Jantung berdegup laju

Jantung aku mula dub dap dub dap. Tak sedap hati.

Tak lama kemudian mereka panggil doktor pakar. Tap tap tap. Bunyi tapak kasut doktor jalan agak laju ke arah tempat aku berbaring. Doktor dan seorang jururawat yang sejak dari tadi amik kes aku ni mula menerangkan satu demi satu kepada doktor pakar. Aku diperiksa sekali lagi.

Hening dalam bilik rawatan itu menambah emosiku. Ada pelbagai emosi yang sukar aku ungkapkan. Yang pastinya tiba-tiba aku terasa ketakutan. Takut jika aku kehilangan sesuatu dalam rahimku.

Setelah pemeriksaan sekali lagi dibuat, doktor menarik nafas panjang. Helaan nafas doktor itu begitu berat pada pendengaranku.

Aku pandang wajah doktor dan jururawat di hadapanku. Bagaikan memahami pandanganku, doktor pakar di sebelah kananku berdehem. Kemudian dia bersuara.

“Maaf puan. Pendarahan puan ini mungkin tanda-tanda keguguran.”

Lembut suara doktor itu sampai ke telingaku. Namun zasssss! Bagaikan halilintar bunyinya pada pendengaranku. Sakitnya perasaan aku bagai dicabut nyawa.

Jantungku berdegup lebih laju. Dup dap dup dap. Suami aku mana? Aku tercari-cari bahu untuk aku menangis. Tapi tiada. Doktor di dalam bilik itu semuanya lelaki. Terhenjut-henjut bahuku menahan tangis. Sekeras-keras hati aku sebagai wartawan yang selalu berdepan dengan permainan duniawi ini akhirnya tewas juga dengan ujian keguguran zuriat.

“Puan balik dulu. Dalam masa seminggu jika…”

Aku dah tak berapa dengar apa kata doktor kerana fikiranku lebih kepada suami. Apa nak aku sampaikan kepadanya sedangkan baru beberapa hari lepas kami kegembiraan kerana aku positif hamil.

 

Terbayang wajah suami

Keluar dari bilik rawatan, aku bagitahu bff apa yang berlaku. Kemudian telefon dihulur supaya aku telefon suami.

Terbayang wajah suami, aku tak mampu nak buat apa-apa. Telefon terlepas daripada genggaman. Lemah sungguh sehingga aku tiada tenaga untuk berbuat apa pun. Akhirnya bff aku yang memaklumkan kepada suami.

Malam itu suami aku menutup perniagaannya lebih awal. Dan di rumah aku duduk di atas tikar sembahyang. Berdoa supaya berlaku suatu keajaiban terhadap nyawa di dalam rahimku ini. Aku menangis sesungguhnya. Tangisan yang aku rasakan paling ikhlas dari hati dan sanubariku.

Ya Allah, sayangi aku Ya Allah. Aku manusia berdosa. Aku mengharap belas ihsan-Mu. Ampunkan aku. Sayangi aku dan berikan kekuatan kepadaku. Aku sayangkan zuriatku.

Aku mampu hadapi ujian lambat bertemu jodoh. Aku reda diuji pelbagai hinaan kerana lambat berkahwin. Aku rela diuji pelbagai kata nista namun aku tak mampu jika kehilangan zuriat ini, Ya Allah.

Allahu. Allah memakbulkan doaku. Seminggu kemudian aku ke hospital nyata zuriatku masih bernyawa! Keajaiban apakah ini? Syukur.

Janin itu berkembang dengan sihat dan selamat aku lahirkan pada 5 Mac 2015. Terima kasih Allah. Mama sayang kakak, Salma Afifah.

Apa pengalaman pertama korang mengandung?

Artikel Berkaitan


Kongsikan Artikel Ini

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.